If you knew you had one day to live how would you spend it?

Assalamualaikum WBT..

Apabila bercakap tentang topik sebegini, pasti keraguan dihati yang sangat dasyat akan terasa. Siapa tak takut mati right?

SAYA SENTIASA BERUSAHA UNTUK MENDAPATKAN HIDAYAH ALLAH SWT.


Andai saya ditempat sebegini, Semestinya saya akan mencari pintu ke syurga. Walaupun dalam masa sehari masa yang terlalu singkat tapi akan terjumpa ia andai kita memohon pada-NYA dengan hati yang ikhlas serta rendah diri. InsyaAllah :)

Kita sememangnya hanya manusia biasa yang lemah dan tidak lekang dengan melakukan kesilapan. Samada ia sengaja atau tidak sengaja. Apa yang terjadi pada manusia semua sudah tertulis, kadang-kala ia yang mengembirakan dan kadangkala ia yang amat menyedihkan. Tapi percayalah semua itu mempunyai hikmah yang tersendiri. Saya percaya, anda pun kena percaya ya :)

Apabila seseorang sudah jatuh cinta? bagaimana? Rindu? 


Jatuh Cinta? Mohonlah supaya kita jatuh cinta dengan orang yang benar, ikhlas menerima kita, menerima kelemahan kita seadanya & seseorang yang dapat menbimbing kita kejalan yang benar. Wanita mana tidak ingin dilahirkan dengan sempurna, cantik, jelita? Semua wanita menginginkannya. Tetapi pernahkah kita sedar dan bersyukur dengan lumrah yang telah kita dapat? Dalam dunia Allah tidak menciptakan sesiapa pun yang sempurna, kerana DIA lebih adil untuk memberi yang terbaik kepada hamba-hambanya. Andai dilahirkan seseorang yang sangat cantik pasti terselit juga kelemahannya yang tersembunyi begitu jugak sebaliknya. Carilah dan cintailah ia dengan hatinya, keikhlasannya. Janganlah juga kamu menghukum hamba2nya dengan kesilapan lalunya. "As god for forgiveness and leave your regrets in the past". Terima ia seadanya. Manusia mampu berubah andai ia dibimbing, andai ia dapat melawan nafsu syaitan. InsyaAllah 

"Don't change yourself for someone, If they don't appreciate the way you are, Find someone who will."

Rindu?
 
Rindu itu ialah cinta yang berlebihan. Ada rindu yang disertai dengan menjaga diri dan ada juga yang diikuti dengan kehinaan. Maka rindu tersebut bukanlah hal yang tercela dan keji secara mutlak. Boleh jadi, orang yang rindu itu, rindunya disertai dengan menjaga diri dan kesucian, dan kadang-kadang ada rindu yang disertai kerendahan dan kehinaan.
"Sebagaimana telah disebutkan tentang cinta, maka rindu juga seperti itu, termasuk amalan hati, yang manusia tidak mampu menguasainya. Tapi manusia akan dihisab atas sebab-sebab yang diharamkan dan atas hasil-hasilnya yang haram"

Adapun rindu yang disertai dengan menjaga diri padanya dan menyembunyikannya daripada orang-orang, maka padanya pahala, bahkan Ath-Thohawi menukil dalam kitab Haasyi’ah Marakil Falah dari Imam Suyuthi yang mengatakan bahwa termasuk dari golongan syuhada di akhirat ialah orang-orang yang mati dalam kerinduan dengan tetap menjaga kehormatan diri dan disembunyikan daripada orang ramai meskipun kerinduan itu timbul daripada perkara yang haram.
Makna ucapan Suyuthi adalah orang-orang yang memendam kerinduan baik lelaki mahupun perempuan, dengan tetap menjaga kehormatan dan menyembunyikan kerinduannya sebab dia tidak mampu untuk mendapatkan apa yang dirindukannya dan bersabar atasnya sampai mati kerana kerinduan tersebut, maka dia mendapatkan pahala syahid di akhirat. Hal ini tidak aneh jika fahami kesabaran orang ini dalam kerinduan bukan dalam kefajiran yang mengikuti syahwat dan dia bukan orang yang rendah yang melecehkan kehormatan manusia bahkan dia adalah seorang yang sabar, menjaga diri meskipun dalam hatinya ada kekuatan dan ada keterkaitan dengan yang dirindui, dia tahan kekerasan jiwanya, dia ikat anggota badannya sebab ini di bawah kekuasaannya. Adapun tentang hatinya dia tidak bisa menguasai, maka dia bersabar atasnya dengan sikap afaf (menjaga diri) dan menyembunyikan kerinduannya sehingga dengan itu dia mendapat pahala.
Wallahu a’lam.

BERCINTA YANG HALAL ,INDAHNYA 




Thank you for reading - Aimaa Fauzie's